SIFAT SHALAT NABI shallallahu ‘alaihi wa sallam

بسم الله الرحمن الرحيم

الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلىَ رَسُوْلِ لله وَعَلىَ آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ وَالاَهُ، أَمَّا بَعْدُ

Definisi Sholat

Sholat secara Bahasa (Etimologi) berarti Do’a, berdasarkan firman Allah subhanahu wata’ala :

و صل عليهم

Artinya : “dan shalatnya untuk mereka”

yaitu doakanlah, sedangkan secara Istilah atau Syari’ah (Terminologi), sholat adalah beribadah kepada Allah subhanahu wata’ala dengan perkataan dan perbuatan tertentu yang dimulai dengan takbir (takbiratul ihram) dan diakhiri dengan salam, disertai dengan niat dan syarat-syarat tertentu.

Di dalam hadits dari sahabat Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu: Bahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah masuk suatu masjid, lalu salah seorang juga menyusul masuk dan melaksanakan shalat, lalu seusai shalat dia datang kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan salam kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab salamnya dan seraya berkata: “Kembalilah dan shalatlah karena sesungguhnya engkau belum shalat!!”. Sampai dua atau tiga kali orang tersebut mengulangi shalatnya dan senantiasa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menyatakan demikian. Sampai kemudian orang itu berkata: “Ajarkanlah kepadaku ya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam (cara shalat yang benar) ??, maka berkatalah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam: “Apabila engkau berdiri hendak menegakkan shalat maka sempurnakanlah wudhu, lalu menghadaplah qiblat, lalu bertakbirlah, kemudian bacalah Alqur,an yang mudah bagimu, kemudian ruku`lah hingga engkau tuma’ninah (tenang), kemudian bangkitlah (i`tidal) hingga engkau sempurna berdiri tenang, kemudian bersujudlah hingga engkau thuma’ninah (tenang) dalam sujudmu, kemudian bangkitlah (duduk antara dua sujud) dari sujudmu hingga engkau tenang dalam dudukmu, kemudian lakukanlah semua itu (dalam setiap raka`at) dalam shalatmu.” [HR. Bukhari: 757 dan 6251 dan Muslim: 397]. Hadits ini dikenal dengan nama (hadits almusii, fii shalatihi).

Berdasarkan hadits diatas dan selainnya dapat kita simpulkan sifat dan cara shalat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sebagai berikut:

MENGHADAP KA’BAH (QIBLAT):

Menghadap qiblat adalah merupakan syarat sahnya shalat. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bila berdiri untuk sholat fardhu atau sholat sunnah, Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam menghadap Ka’bah. Beliau memerintahkan berbuat demikian sebagaimana sabda beliau diatas kepada orang yang sholatnya salah.

BERDIRI:

Berdiri adalah merupakan rukun shalat bagi yang mampu berdasarkan kesepakatan para ulama, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda kepada `Imran bin Husain : “shalatlah berdiri, jika engkau tidak mampu maka duduklah, dan jika engkau tidak mampu pula maka berbaringlah” [H.R. Bukhari 1117, Abu Dawud 939 dan At Tirmidzi 369]

NIAT:

Niat berarti menyengaja untuk sholat, menghambakan diri kepada Allah subhanahu wata’ala semata, serta menguatkannya dalam hati. Dan telah terikat ijma` bahwa niat adalah syarat sahnya shalat. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda yang artinya: “Semua amal tergantung pada niatnya dan setiap orang akan mendapat (balasan) sesuai dengan niatnya.” [HR. Bukhari, Muslim, baca Al Irwa’, hadits no. 22]

Dan tidaklah disebutkan dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan tidak pula dari salah seorang sahabatnya bahwa niat itu dilafadzkan.

Abu Dawud rahimahullah bertanya kepada Imam Ahmad rahimahullah. Dia rahimahullah berkata, “Apakah orang sholat mengatakan sesuatu sebelum dia takbir?” Imam Ahmad rahimahullah menjawab, “Tidak.” [Masaail al Imam Ahmad hal 31 dan Majmuu’ al Fataawaa XXII/28].

Imam As Suyuthi rahimahullah berkata, “Yang termasuk perbuatan bid’ah adalah was-was (selalu ragu) sewaktu berniat sholat. Hal itu tidak pernah diperbuat oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam maupun para shahabat beliau. Mereka dulu tidak pernah melafadzkan niat sholat sedikitpun selain hanya lafadz takbir.”

TAKBIRATUL IHRAM:

Takbiratul ihram adalah rukun shalat, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam selalu memulai sholatnya dengan takbiratul ihrom yakni mengucapkan Allahu Akbar di awal sholat. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda :

مِفْتَاحُ الصَّلاَةِ الطَّهُوْرُ وَ تَحْرِيْمُهَا التَّكْبِيْرُ وَ تَحْلِيْلُهَا التَّسْلِيْمُ

Artinya: “kuncinya shalat adalah wudhu, pengharamannya (segala hal yang membatalkan shalat) adalah takbir(takbiratul ihram), dan penghalalannya (menjadi halal segala apa-apa yang haram) adalah salam “ [H.R. Abu Dawud: 61, At Tirmidzi: 3]

MENGANGKAT KEDUA TANGAN: Disunnahkan mengangkat kedua tangan setentang bahu ketika bertakbir dengan merapatkan jari-jemari tangannya, berdasarkan hadits yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Umar radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam biasa mengangkat kedua tangannya setentang bahu jika hendak memulai sholat, setiap kali bertakbir untuk ruku’ dan setiap kali bangkit dari ruku’nya.” [Muttafaqun ‘alaihi].

Atau mengangkat kedua tangannya setentang telinga, berdasarkan hadits riwayat Malik bin Al-Huwairits, ia berkata: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam biasa mengangkat kedua tangannya setentang telinga setiap kali bertakbir (didalam sholat).” [HR. Muslim].

TANGAN BERSEDEKAP DI ATAS DADA:

Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam meletakkan tangan kanan di atas tangan kirinya (bersedekap). Beliau bersabda: “Kami, para nabi diperintahkan untuk … meletakkan tangan kanan pada tangan kiri (bersedekap) ketika melakukan sholat.” [HR. Al Imam Ibnu Hibban dan Adh Dhiya’ dengan sanad shahih].

Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam meletakkan lengan kanan pada punggung telapak, pergelangan dan lengan kirinya, berdasarkan hadits dari Wail bin Hujur: “Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertakbir kemudian meletakkan tangan kanannya di atas telapak tangan kiri, pergelangan tangan kiri atau lengan kirinya.” [HR. Abu Dawud dan An Nasa’i, dengan sanad yang shahih].

Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam terkadang juga menggenggam pergelangan tangan kirinya dengan tangan kanannya, berdasarkan hadits An Nasa’i dan Daraquthni: “Tetapi beliau terkadang menggenggamkan jari-jari tangan kanannya pada lengan kirinya.” [Sanad Shahih].

Bersedekap di dada: Menyedekapkan tangan di dada adalah perbuatan yang benar menurut sunnah berdasarkan hadits: “Beliau meletakkan kedua tangannya di atas dadanya.” [HR. Abu Dawud dari Wail bin Hujur]. Cara-cara yang sesuai sunnah ini dilakukan oleh Imam Ishaq bin Rahawaih rahimahullah.

Imam Mawarzi dalam Kitab Masa’il, halaman 222 berkata: “Imam Ishaq meriwayatkan hadits secara mutawatir kepada kami…. Beliau mengangkat kedua tangannya ketika berdo’a qunut dan melakukan qunut sebelum ruku’. Beliau menyedekapkan tangannya berdekatan dengan teteknya.” Pendapat yang semacam ini juga dikemukakan oleh Qadhi ‘Iyadh al Maliki dalam bab Mustahabatu Ash Sholat pada Kitab Al I’lam, beliau rahimahullah berkata: “Dia meletakkan tangan kanan pada punggung tangan kiri di dada.”

MEMANDANG TEMPAT SUJUD:

Pada saat mengerjakan sholat, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menundukkan kepalanya dan mengarahkan pandangannya ke tempat sujud. Hal ini didasarkan pada hadits yang diriwayatkan oleh Ummul Mukminin ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tidak mengalihkan pandangannya dari tempat sujud (di dalam sholat).” [HR. Al Baihaqi dan Al Hakim, lihat Irwa’ 354 syaikh Al Albani].

MEMBACA DOA ISTIFTAH:

Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam pernah memerintahkan hal ini kepada orang yang salah melakukan sholatnya dengan sabdanya:

“Tidak sempurna sholat seseorang sebelum ia bertakbir, mengucapkan pujian, mengucapkan kalimat keagungan (doa istiftah), dan membaca ayat-ayat al Quran yang dihafalnya…” [HR. Abu Dawud dan Hakim].

Adapun bacaan doa istiftah yang diajarkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam diantaranya adalah:

اَللَّهُمَّ بَاعِدْ بَيْنِيْ وَبَيْنَ خَطَايَايَ كَمَا بَاعَدْتَ بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ، اَللَّهُمَّ نَقِّنِيْ مِنْ خَطَايَايَ، كَمَا يُنَقَّى الثَّوْبُ اْلأَبْيَضُ مِنَ الدَّنَسِ، اَللَّهُمَّ اغْسِلْنِيْ مِنْ خَطَايَايَ بِالثَّلْجِ وَالْمَاءِ وَالْبَرَدِ

“Ya Allah, jauhkan antara aku dan kesalahan-kesalahanku, sebagaimana Engkau menjauhkan antara timur dan barat. Ya Allah, bersihkanlah aku dan kesalahan- kesalahanku, sebagaimana baju putih dibersihkan dari kotoran. Ya Allah, cucilah aku dari kesalahan-kesalahanku dengan salju, air dan air es”. [HR. Al-Bukhari 744 dan Muslim 598].

Dan selainnya dari jenis-jenis doa istiftah. [Lihat sifat shalat Nabi karya Syaikh Al Albani hal 91-95]

MEMBACA TA’AWWUDZ:

Membaca ta’awwudz adalah diwajibkan dalam setiap raka’at berdasarkan pendapat yang kuat, sebagaimana firman Allah subhanahu wata’ala:

“Apabila kamu membaca Al Quran hendaklah kamu meminta perlindungan kepada Allah dari syaitan yang terkutuk.” [An Nahl: 98].

Berkata Imam Ibnu Hazm rahimahullah: “Dan wajib atas setiap orang yang shalat untuk berta`awwudz apabila dia membaca al Qur’an dan diharuskan baginya pada setiap Raka`at berdasarkan firman Allah subhanahu wata’ala (An Nahl 98)…..dan diantara kesalahan adalah mengatakan sesuatu yang Allah subhanahu wata’ala perintahkan bahwa hal tersebut tidak wajib, apalagi perkaranya adalah berdo’a memohon perlindungan dari tipu daya syaithan, maka ini adalah perkara yang diyakini kewajibannya…”

Juga beliau rahimahullah mengatakan: “Adalah Imam Ibnu Siirin beristi`adzah pada setiap raka`at” [lihat Al Muhalla masalah no 363].

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam biasa membaca ta’awwudz yang berbunyi:

أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ

“Aku berlindung kepada Allah dari setan yang terkutuk”

أَعُوْذُ بِاللهِ السَّمِيْع الْعَلِيْم مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْم مِنْ هَمْزِهِ وَ نَفْخِهِ وَ نَفْثِهِ

“Aku berlindung kepada Allah Yang Maha Mendengar dan Maha Mengetahui dari setan yang terkutuk, dari semburannya (yang menyebabkan kematian), dari kesombongannya, dan dari hembusannya (yang menyebabkan pengkaburan/ syubhat ).” (H.R. Abu Dawud, Ibnu Majah, Al hakim dan dishahkan olehnya]

MEMBACA AL FATIHAH:

Membaca Al Fatihah merupakan salah satu rukun sholat, berdasarkan perkataan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, “Tidak dianggap sholat (tidak sah sholatnya) bagi yang tidak membaca Al Fatihah” [H.R. Bukhari dan Muslim]

Jelas bagi kita kalau sedang sholat sendirian (munfarid) maka wajib untuk membaca Al Fatihah, begitu pun pada sholat jama’ah ketika imam membacanya secara sirr (tidak diperdengarkan) yakni pada sholat Dhuhur, ‘Ashr, satu roka’at terakhir sholat Mahgrib dan dua roka’at terakhir sholat ‘Isya, maka para makmum wajib membaca surat Al-Fatihah tersebut secara sendiri-sendiri dengan sirr.

MEMBACA AAMIIN : Membaca aamin disunnahkan bagi imam sholat, Adapun ma’mum diwajibkan baginya. Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, dia berkata: “Bila Nabi selesai membaca Al-Fatihah (dalam sholat), beliau mengucapkan aamiin dengan suara keras dan panjang.” [H.R. Bukhori]

Hadits tersebut mensyari’atkan para imam untuk mengeraskan bacaan amiin, demikian yang menjadi pendapat Al Imam Al Bukhari, Asy Syafi’i, Ahmad, Ishaq dan para imam fikih lainnya. Dalam shahihnya Al Bukhari membuat suatu bab dengan judul “Bab Jahr al Imaam Bitta’miin” (bab tentang imam mengeraskan suara ketika membaca amin).

Adapun ta’minnya makmum diwajibkan baginya berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam : “Jika imam membaca amiin maka hendaklah kalian juga membaca amiin.”

Hal ini mengisyaratkan bahwa membaca amiin itu hukumnya wajib bagi makmum. Pendapat ini dipertegas oleh Asy Syaukani rahimahullah. Namun hukum wajib itu tidak mutlak harus dilakukan oleh makmum. Mereka baru diwajibkan membaca aamiin ketika imam juga membacanya. Adapun bagi imam dan orang yang sholat sendiri, maka hukumnya sunnah. [lihat Nailul Authaar, II/262].

Adapun keutamaan membaca aamiin berdasarkan hadits: “(Apabila imam mengucapkan amiin, hendaklah kalian mengucapkan amiin) barangsiapa ucapan aminnya bersamaan dengan malaikat, maka akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” [H.R. Bukhori dan Muslim]

Syaikh Al Albani rahimahullah mengomentari masalah ini sebagai berikut: “Aku berkata: Masalah ini harus diperhatikan dengan serius dan tidak boleh diremehkan dengan cara meninggalkannya. Termasuk kesempurnaan dalam mengerjakan masalah ini adalah dengan membarengi bacaan amin sang imam, tidak mendahuluinya dan tidak pula terlambat.” [Tamaamul Minnah hal. 178 dan Ad Dhai`fah no 952]

MEMBACA SURAH SETELAH AL FATIHAH:

Membaca surat Al Qur an setelah membaca Al Fatihah dalam sholat hukumnya sunnah karena Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membolehkan tidak membacanya.

RUKU’:

Do’a yang dibaca oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam ada beberapa macam, semuanya pernah dibaca oleh beliau jadi kadang membaca ini kadang yang lain, diantaranya:

سُبْحَانَ رَبِّـيَ الْعَظِيْمِ

“Maha Suci Tuhanku yang Maha Agung”.(Dibaca tiga kali). [HR. Ashabus Sunan dan Imam Ahmad, lihat Shahih At-Tirmidzi 1/83]

BANGKIT DARI RUKU’ (I’TIDAL):

Do’a yang dibaca oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tatkala i`tidal:

سَمِعَ اللهُ لِمَنْ حَمِدَهُ

“Semoga Allah mendengar pujian orang yang memujiNya.” [H.R. Al-Bukhari dalam Fathul Baari 2/282]

Sambil membaca:

رَبَّنَا وَلَكَ الْحَمْدُ، حَمْدًا كَثِيْرًا طَيِّبًا مُبَارَكًا فِيْهِ

“Wahai Tuhan kami, bagiMu segala puji, aku memujiMu dengan pujian yang banyak, yang baik dan penuh dengan berkah.” [HR. Al-Bukhari]

SUJUD:

Cara bersujud adalah pada 7 anggota badan, yakni jidat/kening/dahi dan hidung (1,2), dua telapak tangan (3,4), dua lutut (5,6) dan dua ujung kaki (7). Hal ini berdasarkan hadits: Dari Ibnu ‘Abbas yang dikeluarkan oleh Al-Jama’ah).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membaca doa dalam sujud:

سُبْحَانَ رَبِّيَ اْلأَعْلَى

“Maha Suci Tuhanku, Yang Maha Tinggi (dari segala kekurangan dan hal yang tidak layak). Dibaca tiga kali” [H.R. Al Arba’a, lihat Shahih At-Tirmidzi 1/83]

DUDUK ANTARA DUA SUJUD:

Diantara doa yang dibaca Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam:

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِيْ وَارْحَمْنِيْ وَاهْدِنِيْ وَاجْبُرْنِيْ وَعَافِنِيْ وَارْزُقْنِيْ وَارْفَعْنِي.

“Ya Allah, ampunilah dosaku, berilah rahmat kepadaku, tunjukkanlah aku (ke jalan yang benar), cukupkanlah aku, selamatkan aku (tubuh sehat dan keluarga terhindar dari musibah), berilah aku rezeki (yang halal) dan angkatlah derajatku.” [H.R. Ashhabus Sunan, kecuali An-Nasai].

DUDUK TASYAHHUD AWWAL DAN AKHIR:

Tasyahhud awwal dan duduknya merupakan kewajiban dalam sholat, Adapun Tasyahhud akhir dan duduknya adalah rukun shalat. Waktu tasyahhud awwal duduknya iftirasy (duduk diatas telapak kaki kiri) sedang pada tasyahhud akhir duduknya tawaruk (duduk dengan kaki kiri dihamparkan kesamping kanan dan duduk diatas lantai), pada masing-masing posisi kaki kanan ditegakkan dan jari-jarinya menghadap qiblat, berdasarkan hadits dari Abi Humaid As-Sa’idiy riwayat Abu Dawud tentang sifat sholat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.

Mengangkat jari telunjuk dari awal tasyahud hingga akhir

Mengangkat jari telunjuk dari awal tasyahud hingga akhir. Hal ini berdasarkan hadits-hadits shohih yang sangat banyak jumlahnya diantaranya yang menjelaskan bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam ketika duduk tasyahud beliau menggenggam jari-jari beliau lalu membuat lingkaran kemudian mengangkat telunjuknya, maka dzahir hadits ini menunjukkan beliau mengangkat jari telunjuk dari awal tasyahud sampai akhir.

Membaca do’a At-Tahiyyaat dan As-Sholawaat

Do’a tahiyyat ini ada beberapa riwayat, diantarnya :

Berkata Abdullah: beliau shallallahu ‘alaihi wasallam berkata: “Sesungguhnya Allah itu As-salam maka apabila shalat hendaklah kalian itu mengucapkan:

التَّحِيَّاتُ لِلَّهِ، وَالصَّلَوَاتُ وَالطَّيِّبَاتُ، السَّلاَمُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِيُّ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ، السَّلاَمُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللهِ الصَّالِحِيْنَ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.

“Segala penghormatan hanya milik Allah, juga segala pengagungan dan kebaikan. Semoga kesejahteraan terlimpahkan kepadamu, wahai Nabi, begitu juga rahmat dan berkahNya. Kesejahteraan semoga terlimpahkan kepada kita dan hamba-hamba Allah yang shalih. Aku bersaksi bahwa tiada Tuhan yang hak disembah selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusanNya.” [HR. Al-Bukhari dan Muslim].

Kemudian bershalawat:

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنَّكَ حَمِيْدُ مَجِيْدٌ، اَللَّهُمَّ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنَّكَ حَمِيْدُ مَجِيْدٌ.

“Ya Allah, berilah rahmat kepada Muhammad dan keluarganya, sebagaimana Engkau telah memberikan rahmat kepada keluarga Ibrohim. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji dan Maha Agung. Berilah berkah kepada Muhammad dan keluarganya (termasuk anak dan istri atau umatnya, sebagai-mana Engkau telah memberi berkah kepada keluarga Ibrohim. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji dan Maha Agung.” [H.R. Al-Bukhari].

Berdo’a berlindung dari empat (4) hal.

Wajib berlindung dari 4 perkara setelah selesai membaca doa tasyahud akhir, Hal ini berdasarkan hadits Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu dari nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “…..Apabila kamu telah selesai bertasyahhud akhir maka berlindunglah pada Allah subhanahu wata’ala dari 4 perkara dengan mengatakan:

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُ بِك مِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ ومِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ، ، وَمِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ ، وَمِنْ شَرِّ فِتْنَةِ الْمَسِيْحِ الدَّجَّالِ.

“Ya Allah, Sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari siksaan kubur, siksa neraka Jahanam, fitnah kehidupan dan setelah mati, serta dari kejahatan fitnah Almasih Dajjal.” [HR. Al-Bukhari 2/102 dan Muslim 1/412].

SALAM:

Salam yang pertama adalah merupakan rukun shalat, adapun salam yang kedua hukumnya wajib berdasarkan pendapat yang kuat dan salam sebagai tanda berakhirnya gerakan sholat, dilakukan dalam posisi duduk tasyahhud akhir setelah membaca do’a minta perlindungan dari 4 fitnah atau tambahan do’a lainnya.

Cara Salam : Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam apabila salam sebelah kanannya beliau mengucapkan: “assalamu `alaikum warahmatullah”. Hingga nampak putihnya pipi kanan Beliau dan apabila salam sebelah kirinya beliau mengucapkan “asslamu `alaikum warahmatullah”, hingga nampak pula putihnya pipi kiri Beliau [HR. Muslim no. 582]. Dan terkadang beliau menambah pada salam yang pertama dengan (Wabarakatuh) [HR. Abu dawud dan ibnu khuzaimah dengan sanad yang shohih].

وَالله ُتَعَالَى أَعْلَمُ بِالصَّوَابِ وَالْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ اْلعَلَمِيْنَ

Maroji’ (Rujukan):

Shohih Fiqh Sunnah, oleh Syaikh Abu Malik Hafidzahulloh
Mausu’ah Fiqhiyyah Muyassarah, oleh Syaikh Hushain ‘Awaadah
Sifat Sholat Nabi , Oleh Syaikh Al Albaniy
Tamaamul Minnah, oleh Syaikh Al Albaniy

*****

Sumber: Booklet Dakwah Al-Ilmu. Edisi: Jum’at, 13 Safar 1431 H/ 29 Januari 2010 M. Diterbitkan oleh: Pondok Pesantren Minhajus Sunnah Kendari. Jl. Kijang (Perumnas Poasia) Kelurahan Rahandouna, Kecamatan Poasia, Kota Kendari.
http://salafykendari.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s